Survei Indikator: Kepuasan Publik ke Jokowi Anjlok Usai Harga BBM Naik

Politik57 Dilihat

JAKARTA | Kepuasan publik terhadap kinerja Presiden Joko Widodo turun setelah kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM). Hal itu terungkap dari survei Indikator Politik.

Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mengatakan kepuasan publik terhadap Jokowi menurun 9,7 persen setelah pengumuman harga BBM.

“Tingkat kepuasan atas kinerja presiden menurun cukup tajam dari 72,3 persen menjadi 62,6 persen,” kata Burhan pada jumpa pers daring, Minggu (18/9).

Burhan mengatakan tingkat kepuasan publik terhadap Jokowi baru pulih bulan lalu setelah kelangkaan minyak goreng. Pada bulan April, kepuasan publik ke Jokowi cuma di angka 58,1 persen.

Angka tersebut merangkak naik hingga ke angka 72,3 persen bulan lalu. Namun, angka tersebut langsung jatuh setelah pemerintah mengurangi subsidi BBM.

-ADVERTISEMENT-

Penurunan tingkat kepuasan publik itu bersamaan dengan penolakan kenaikan BBM di masyarakat. Burhan menyebut mayoritas masyarakat menolak kebijakan tersebut.

“Kondisi perekonomian dinilai memburuk terutama karena keputusan pemerintah untuk mengurangi subsidi sehingga harga BBM harus naik, mayoritas warga menentang kebijakan tersebut, 71,5 persen,” ujarnya.

Survei ini dilakukan pada 5-10 September 2022 dengan melibatkan 1.215 orang responden. Ambang batas kesalahan surbeo ini kurang plus-minus 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. Dikutip dari CNN Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *