Harga Getah Karet Kembali Bergairah

Pali42 Dilihat

PALI | Harga getah karet kualitas mingguan di Kabupaten PALI kembali bergairah. Dimana, sebelumnya di harga Rp7.000  perkilogram kini mengalami kenaikan menjadi Rp7.500 perkilogram.

Naiknya, harga getah diketahui di pasaran getah di Desa Karta Dewa, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten PALI yang rutin digelar setiap Senin.

Hal ini membuat petani karet cukup bergairah. Sebab, pasca BBM naik, hanya harga getah merosot tajam lantaran diduga akibat biaya angkut yang meningkat sehingga pembeli menurunkan harga getah.

“Mudah-mudahan harga getah terus naik, jadi kami tidak terlalu kesulitan setelah harga BBM naik,” ucap Amrin, salah seorang petani karet asal Desa Karta Dewa, Kecamatan Talang Ubi.

Ia menuturkan, dengan naiknya harga getah karet, ada secercah harapan bagi petani karet.

“Walau sudah ada kenaikan, tapi kami masih khawatir harganya kembali mandek. Karena, sudah biasa saat harganya turun bisa langsung anjlok tapi saat naik bertahap sedikit-sedikit,” tuturnya.

Namun, dengan harga Rp7.500 per kilogram, masih belum seimbang pendapatan petani karet karena harga kebitihan pokok masih tinggi.

“Kalau harganya diatas Rp10ribu per kilogram, mungkin sebanding dengan harga bahan pokok. Kami berharap harga getah terus naik agar petani karet bisa sejahtera,” harapnya.

Sementara, Munir salah seorang pembeli getah, Munir mengatakan, dalam menentukan harga, ia menyesuaikan dari harga pabrik.

“Kalau dari pabrik harganya naik, makanya kami juga bisa membeli dari petani dengan harga naik. Begitu juga sebaliknya kalau turun,” tukasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *