Dihantui Perlambatan Ekonomi Global, Harga Minyak Turun 2 Persen

Ekbis56 Dilihat

JAKARTA | Harga minyak dunia turun sekitar 2 persen pada akhir perdagangan Selasa (11/10). Penurunan harga minyak terjadi setelah Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan perlambatan pertumbuhan global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November merosot 1,78 dolar AS atau 2 persen, berada di level US$89,35 per barel di New York Mercantile Exchange, setelah tergelincir 1,6 persen di sesi sebelumnya.

Sedangkan minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember kehilangan 1,9 dolar AS atau 2 persen, ditutup di level US$94,29 per barel di London ICE Futures Exchange, menyusul penurunan 1,8 persen sehari sebelumnya.

Mengutip Antara, Rabu (12/10), Presiden Bank Dunia David Malpass dan Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva memperingatkan tentang meningkatnya risiko resesi global dan mengatakan inflasi tetap menjadi masalah yang berkelanjutan.

Laporan World Economic Outlook terbaru menyatakan IMF pada Selasa kemarin memproyeksikan ekonomi global tumbuh sebesar 3,2 persen tahun ini dan 2,7 persen pada 2023, dengan revisi turun 0,2 persen poin untuk 2023 dari perkiraan Juli.

Dalam laporan tersebut, ekonomi global sedang mengalami sejumlah tantangan yang bergejolak, karena inflasi yang lebih tinggi dari yang terlihat dalam beberapa dekade, kondisi keuangan yang semakin ketat di sebagian besar wilayah, konflik Rusia-Ukraina, dan pandemi COVID-19 yang berkepanjangan, semuanya sangat membebani prospek.

“Ada pesimisme yang tumbuh di pasar sekarang,” kata Craig Erlam, broker OANDA, seperti dikutip oleh Reuters.

Harga minyak sempat melonjak pada awal tahun ini, di mana Brent mendekati rekor tertinggi yaitu US$147 per barel karena invasi Rusia ke Ukraina. Kendati, kini harga minyak menurun sejak melemahnya permintaan di China akibat lonjakan covid-19 yang melanda Shanghai dan kota besar lainnya.

Selain itu, minyak juga berada di bawah tekanan dari dolar yang kuat, yang mencapai tertinggi multi-tahun di tengah kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan eskalasi perang Ukraina.

Namun, kerugian dibatasi oleh pasar yang ketat dan keputusan minggu lalu oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia untuk menurunkan target produksi mereka sebesar 2 juta barel per hari.

Sumber:CNN Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *